Search


PDF Archive search engine
Last database update: 07 May at 18:06 - Around 76000 files indexed.


Show results per page

Results for «diberikan»:


Total: 100 results - 0.061 seconds

RINCIAN IMPLANT KIT & BROSUR IMPLANT REMOVAL KIT 2015 100%

1 2 Anestesi lokal lidocain 2% tanpa andrenalin 2 cc, tiap 10 ampul dikemas dalam plastik transparan yang diberikan nama barang dan tercantum nomor registrasi 3 Scapel blade 4 buah HARGA SATUAN JUMLAH 375.000 375.000 20 ampul 25.000 500.000 bayonet type no 15, stainless steel CE marking Germany Satin/Dul Finish, dikemas dalam plastik transparan yang diberikan nama barang dan tercantum nomor registrasi 20 buah 13.000 260.000 Gagang pisau stainless steel (handle surgical knife size 3), CE marking Germany Satin/Dul Finish, dikemas dalam plastik transparan yang diberikan nama barang dan tercantum nomor registrasi 3 buah 5.000 15.000 5 Pinset anatomis stainless steel (Forcep dressing standard pattern, 5 ½”) CE marking Germany Satin/Dul Finish, dikemas dalam plastik transparan yang diberikan nama barang dan tercantum nomor registrasi 3 buah 40.000 120.000 6 Forceps artery stainlees steel, mosquito, crile, curved 5”, CE marking Germany Satin/Dul Finish , dikemas dalam plastik transparan yang diberikan nama barang dan tercantum nomor registrasi 3 buah 110.000 330.000 7 Forceps Fixation Clamp stainless steel, pean, straight 5 ½”, CE marking Germany Satin/Dul Finish 6 buah 75.000 450.000 8 Non Allergenic surgical tape ukuran 2 x 6 cm packing sterile individual, dikemas dalam plastik transparan yang diberikan nama barang dan tercantum nomor registrasi 20 buah 1.000 20.000 Office :

https://www.pdf-archive.com/2015/04/02/rincian-implant-kit-brosur-implant-removal-kit-2015/

02/04/2015 www.pdf-archive.com

Guideline ASC 2013 96%

Jika peserta datang terlambat dari waktu yang ditentukan, peserta akan tetap diperkenankan untuk mengikuti lomba, namun tanpa diberikan tambahan waktu.

https://www.pdf-archive.com/2013/09/11/guideline-asc-2013/

11/09/2013 www.pdf-archive.com

25-Agus Santoso 93%

Namun penerapan metode maximum likelihood untuk mengestimasi kemampuan peserta tes dan kriteria fungsi informasi maksimum untuk menampilkan butir soal berikutnya pada tes adaptif mengakibatkan butir soal yang diberikan kepada peserta tes mudah dikenali, khususnya pada urutan butir soal awal yang disajikan pada peserta tes Oleh karena itu diperlukan strategi pemilihan butir alternatif pada algoritma tes adaptif.

https://www.pdf-archive.com/2011/03/16/25-agus-santoso/

16/03/2011 www.pdf-archive.com

24-Agus Santoso 92%

Adaptive berarti bahwa butir soal (tes) yang diberikan disesuaikan dengan tingkat kemampuan individu peserta tes.

https://www.pdf-archive.com/2011/12/05/24-agus-santoso/

05/12/2011 www.pdf-archive.com

Rules & Regulation 91%

Pungutan Mata Perlumbaan (Motard Flat Track) Pungutan mata bagi setiap perlumbaan diberikan kepada setiap penunggang yang menamatkan perlumbaan sehingga tempat yang ke 6 mengikut jadual dibawah:

https://www.pdf-archive.com/2014/04/02/rules-regulation/

02/04/2014 www.pdf-archive.com

PERATURAN KPU KEIN PRO 85%

Komisi Pemilihan Umum, selanjutnya disingkat KPU, adalah lembaga penyelenggara pemilihan umum yang bersifat nasional, dimaksud tetap, dalam dan mandiri sebagaimana undang-undang penyelenggara pemilihan umum dan diberikan tugas dan wewenang dalam penyelenggaraan Pemilihan berdasarkan ketentuan yang diatur dalam undang-undang Pemilihan.

https://www.pdf-archive.com/2017/02/20/peraturan-kpu-kein-pro/

20/02/2017 www.pdf-archive.com

Borang Pertandingan Kumpulan Tradisional Kreatif Lagu Johor 85%

Setiap kumpulan akan diberikan masa selama dua belas (12) minit sahaja untuk persembahan.

https://www.pdf-archive.com/2016/07/02/borang-pertandingan-kumpulan-tradisional-kreatif-lagu-johor/

02/07/2016 www.pdf-archive.com

Borang Pertandingan Kumpulan Pop Lagu Johor 85%

Intan Mahkota Setiap kumpulan akan diberikan masa selama dua belas (12) minit sahaja untuk persembahan.

https://www.pdf-archive.com/2016/07/02/borang-pertandingan-kumpulan-pop-lagu-johor/

02/07/2016 www.pdf-archive.com

Draf TATIB final penetapan 83%

Kedudukan Protokoler adalah kedudukan yang diberikan kepada seseorang untuk mendapatkan penghormatan, perlakuan, dan tata tempat dalam acara resmi atau pertemuan resmi;

https://www.pdf-archive.com/2011/01/29/draf-tatib-final-penetapan-1/

29/01/2011 www.pdf-archive.com

laporan komisi B Maret 11 81%

- Program PUAP yang diberikan kepada para Gapoktan bertujuan untuk memberdayakan para petani dalam mensejahterakan kehidupan yang lebih baik.

https://www.pdf-archive.com/2011/04/06/laporan-komisi-b-maret-11/

06/04/2011 www.pdf-archive.com

ASTRI AYU ok 79%

Penurunan jumlah mahasiswa Indonesia ke Universitas Universitas di Malaysia menjadi suatu isu yang perlu diberikan perhatian.Suatu konsep gap antara harapan dan kepuasan pelajar Indonesia dijalankan dalam penelitian ini untuk mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan kepuasan dan ketidakpuasan mahasiswa Indonesia atas pelayanan yang diberikan oleh dua Universiti terpilih di Malaysia yaitu Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dan Universiti Malaya (UM).Penelitian dijalankan dengan menggunakan metode analisis gapdan analisis IPA (analisis kepentingan-prestasi).

https://www.pdf-archive.com/2016/11/08/astri-ayu-ok/

08/11/2016 www.pdf-archive.com

BORANG ZAKAT SARA DIRI 79%

Akaun Bank Pemohon Nama Penaja Status Bantuan Jumlah Bantuan Per Bantuan Lain Semester Nama Bank No Akaun (Bank Muamalat sahaja) Bil Nama Maklumat Tanggungan Umur Jawatan / Pelajar Nama Institusi Sebab memohon Pengakuan Pemohon Dengan nama Allah S.W.T sesungguhnya saya ________________________________ mengaku bahawa segala maklumat yang diberikan adalah benar dan Unit Pengurusan Zakat Pusat Islam UTHM berhak menolak permohonan saya sekiranya maklumat yang diberikan adalah tidak benar.

https://www.pdf-archive.com/2016/03/15/borang-zakat-sara-diri/

15/03/2016 www.pdf-archive.com

Widhiarso 2010 - Respon Alternatif Tengah pada Skala Likert 78%

Pengembangan Skala Psikologi :  Lima Kategori Respons ataukah Empat Kategori Respons ?     Oleh : Wahyu Widhiarso  Fakultas Psikologi UGM    Berapa kategori opsi yang disediakan dalam skala psikologi masih dalam perdebatan. Namun sebagian besar  sudah menunjukkan beberapa kesepakatan yang ditunjukkan dengan hasil‐hasil penelitian yang konsisten.  Lima kategori respons ataukah empat kategori respons ? Tulisan ini mencoba membedah berbagai pandangan  dari ahli yang mendukung masing‐masing jenis. Meski sudah sampai pada kesimpulan, tulisan ini masih dalam  taraf draft karena masih banyak hasil‐hasil penelitian yang belum dieksplorasi.  Mengapa Menyediakan Ketegori Tengah ?  Upaya untuk memasukkan kategori tengah (middle category) adalah untuk memfasilitasi responden yang  memiliki trait yang sedang (moderate trait standing). Klopfer dan Madden (1980) menjelaskan bahwa  penyediakan alternatif tengah respons bertujuan untuk memberikan kesempatan bagi responden yang  memiliki sikap moderat terhadap pernyataan yang diberikan. Tidak disediakannya alternatif tengah akan  menyebabkan responden merasa dipaksa untuk memilih alternatif secara bipolar. Keterpaksaan ini akan  memberikan kontribusi kesalahan sistematis dalam pengukuran.   Penggunaan alternatif tengah secara historis memang ada. Likert yang mengembangkan skala yang kemudian  dinamakan dengan Skala Likert dari awalnya memang menyediakan kategori respons tengah. Skala Likert  memuat pernyataan yang responden diminta untuk mengevaluasi kesesuaian responden dengan pernyataan  yang diberikan. Lima kategori respon disediakan untuk dipilih oleh responden.   Meski Likert menyarankan lima alternatif respons, namun banyak ahli yang menyarankan untuk menggunakan  bermacam‐macam jumlah kategori respon. Sebuah studi empiris menemukan bahwa 5 atau 7 alternatif respon  skala titik dapat menghasilkan nilai rata‐rata sedikit lebih tinggi (secara relatif dari skor tertinggi yang mungkin  dicapai) jika dibandingkan dengan skala yang menyediakan 10 alternatif. Artinya, semakin sedikit jumlah  respons variasi data semakin berkurang. Masalahnya adalah apakah setiap responden bisa memahami  perbedaan kategori hingga 10 level ? Jumlah pilihan di sekitar 5 hingga 7 kategori lebih disarankan dibanding  alternatif di atas jumlah tersebut.  Mengapa Responden Memilih Kategori Tengah?  Alternatif tengah respons disediakan untuk memfasilitasi sikap responden yang moderat, akan tetapi  responden tidak hanya memilih kategori ini untuk menunjukkan traitnya yang moderat (Hofacker, 1984),  namun dipengaruhi oleh banyak faktor.   Beberapa ahli telah meneliti mengapa responden memilih alternatif tengah kategori. Shaw dan Wright (1967)  mengemukakan tiga kemungkinan responden kategori tengah, yaitu : (1) mereka tidak memiliki sikap atau  pendapat, (2) mereka ingin memberikan penilaian secara seimbang, atau (3) mereka belum memberikan sikap  atau pendapat yang jelas. Kulas & Stachowski (2009) menjelaskan faktor lain seperti ragu, tidak memahami  pernyataan dalam butir, respons mereka kondisional, atau mereka memiliki berdiri netral, moderat, atau rata‐ rata.  Ahli lain menjelaskan bahwa pemilihan kategori tengah menunjukkan keengganan responden untuk memilih  arah tanggapan terhadap pernyataan. Bisa jadi mereka memilih respons tengah karena kesulitasn  menginterpretasi butir pernyataan  (Goldberg, 1981). Yang et al. (2002)  menemukan bahwa responden  cenderung memilih kategori tengah ketika mendapati butir yang sulit dipahami.   Kesimpulan. Skor skala bisa menjadi bias jika responden yang cenderung memilih kategori tengah, dikarenakan  tidak memahami butir dan merasa tidak nyaman dengan pernyataan yang diberikan. Oleh karena itu bagi  penyusun skala psikologi diharapkan untuk menyusun butir yang mudah dipahami dan membangun interaksi  yang hangat dengan responden agar mereka merasa tidak terintervensi.      1 | Pengembangan Skala Psikologi  |  Wahyu Widhiarso 2010    Dampak Penyediaan Kategori Tengah  Andrews (1984) menemukan bahwa keberadaan alternatif tengah eksplisit dalam kategori jawaban tidak  memiliki efek yang signifikan pada kualitas data. Rerata respon terhadap butir akan meningkat secara linear  dan varians item meningkat kurvelinier dengan meningkatnya jumlah kategori jawaban. Peningkatan rerata  adalah wajar dan tidak menjadi masalah karena jumlah alternatif menjadi bertambah yang diiringi dengan  peningkatan varians. Peningkatan varians inilah yang banyak menjadi ketertarikan kita, karena menunjukkan  informasi yang kita miliki semakin bervariasi.   Di sisi lain, nilai konsistensi internal (alpha) tidak berubah secara sistematis dengan meningkatnya jumlah  kategori respon (Aiken, 1983). Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa jumlah kategori jawaban tidak  membuat perbedaan dalam mean dan varians respon item dan skor total skala.  Kulas et al. (2008) menemukan bahwa korelasi skor antar variabel yang dihitung antara skala yang  menyediakan alternatif titik tengah maupun tidak menyediakan memiliki korelasi yang tinggi, bergerak antara  0.94 hingga 1.0. Artinya, skornya yang dihasilkan sama saja sehingga validitas kriteria yang didapatkan dari  korelasi dengan skor kriteria dipastikan akan tetap tidak berubah.  Mattel dan Jacoby (1971)  menemukan bahwa reliabilitas pengukuran dan validitas skala independen terhadap  jumlah alternatif respons.   Kesimpulan. Skor skala yang menyediaan kategori tengah dengan yang tidak memiliki kategori tengah, tidak  memiliki perbedaan yang berarti. Reliabilitas pengukuran dan validitas butir tidak mengalami perbedaan. Yang  berbeda adalah varian skor. Dengan adanya kategori tengah, variasi data lebih tinggi dibanding dengan yang  tidak. Oleh karena itu menyediakan kategori tengah akan menghasilkan data yang lebih bervariasi.  Jumlah Alternatif Ganjil dan Genap  Beberapa penulis secara eksplisit telah membahas masalah jumlah alternatif respon kategori yang ganjil versus  genap. Kalton, Roberts, dan Holt (1980) menunjukkan bahwa ketika inves tigators memutuskan untuk tidak  menawarkan alternatif tengah eksplisit, mereka biasanya menganggap bahwa kategori tengah terdiri sebagian  besar tanggapan dari orang‐orang yang bersandar terhadap satu atau kutub alternatif lain, meskipun mungkin  dengan sedikit intensitas.   Klopfer (1980) berpendapat bahwa penyelidik yang menawarkan alternatif yang mungkin tengah berasumsi  bahwa responden benar‐benar mendukung posisi tengah. Akibatnya, jika responden dipaksa untuk memilih  alternatif yang ada, pilihan ini akan memberikan kontribusi kesalahan pengukuran sistematis.  Kesimpulan : Jumlah opsi genap akan memaksa responden untuk memilih sikap yang jelas terhadap  pernyataan yang diberikan sedangkan jumlah opsi ganjil memfasilitasi responden yang belum memiliki sikap  yang jelas. Pemaksaan tersebut dapat menimbulkan eror pengukuran, karena skor yang dihasilkan tidak benar‐ benar menggambarkan diri responden.   Menyediakan Alternatif tengah Memang akan Meningkatkan Jumlah Pemilihnya, tapi ...  Kalton, Roberts, dan Holt (1980) melaporkan bahwa pilihan kategori respon tengah berkisar antara 15 dan 49  persen ketika item kuesioner menyediakan titik tengah secara eksplisit dalam kategori respons yang berjumlah  ganjil. Di sisi lain Presser dan Schuman (1980) menemukan jumlah yang lebih sedikit yaitu antara 10 dan 20  persen. Hal ini menunjukkan bahwa penyediaan alternatif respon tengah meningkatkan proporsi responden  yang menyatakan pandangan netral secara substansial. Kecenderungan ini bahkan mungkin meningkat ketika  isu‐isu sensitif pertanyaan perhatian (Kalton & Schuman, 1982).  DuBois dan Burns (1975) berargumen bahwa responden memilih alternatif tengah karena merasa ambivalen  (tidak dapat memutuskan apakah akan setuju atau tidak setuju), indiferen (tidak peduli) atau  tidak merasa  cukup kompeten atau cukup informasi untuk mengambil sikap.  Kesimpulan : Menyediakan alternatif tengah memang akan meningkatkan jumlah pemilihnya, tapi  kecenderungan itu meningkat tajam jika pernyataan yang tertulis dalam butir kurang mudah dipahami,  membingungkan atau mengurangi kenyamanan/keamanan responden. Untuk mengatasi hal ini penulis butir  diharapkan menulis butir dengan pernyataan yang jelas dan tidak mengintervensi responden.        2 | Pengembangan Skala Psikologi  |  Wahyu Widhiarso 2010     “Netral” dan “Tidak Yakin”, Apakah Beda?  Presser dan Schuman (1980) memberikan kuesioner yang menyediakan kategori “tidak tahu” (don’t know)  secara eksplisit, kemudian memberikan lagi kuesioner yang melibatkan kategori tidak tahu dan netral.  Hasilnya, dengan menambahkan kategori netral, jumlah responden yang memilih tidak tahu menjadi  berkurang. Beberapa dari mereka yang menanggapi tidak tahu di kuesioner tanpa kategori netral, menjadi  memilih kategori netral  ketika pilihan netral disediakan. Apakah penelitian ini menunjukkan bahwa kategori  netral dan tidak tahu dimaknai sama oleh responden, belum tentu.  Bishop et al. (1988, dikutip dari DeMars & Erwin, 2005) memberikan dua jenis kuesioner kepada responden.  Satu kuesioner menyediakan opsi tengah dan satunya lagi menyediakan tidak berpendapat (no opinion).  Hasilnya proporsi responden memilih kedua jenis opsi tersebut tidak sama. Hal ini menunjukkan bahwa  responden memaknai kedua jenis opsi itu sebagai hal yang berbeda.  DeMars dan Erwin (2005)  melakukan penelitian mengenai penyediaan respons tengah yang dibagi menjadi  dua jenis, yaitu netral (neutral) dan tidak yakin (unsure). Responden diminta untuk merespon survei yang  mengukur perkembangan identitas dengan menggunakan skala Likert 4‐poin dengan dua opsi tambahan:  netral dan tidak yakin. Jumlah responden yang memilih netral dibandingkan dengan yang memilih tidak yakin  pada butir yang sama. Dari sisi rata‐rata didapatkan bahwa skor kedua kelompok siswa adalah sama. Hasil  penelitian menunjukkan bahwa alternatif respons netral dan tidak yakin menunjukkan sesuatu berbeda dari.   Kesimpulan : Opsi netral dan tidak tahu memiliki makna yang berbeda. Opsi netral menunjukkan bahwa  responden belum mampu menentukan sikap, dengan syarat pernyataan di dalam butir sangat jelas atau tidak  ambigu. Opsi tidak tahu menunjukkan bahwa responden tidak mengetahui bagaimana dia bersikap yang  sehingga dapat dimungkinkan opsi tidak tahu memfasilitasi kebingungan responden terhadap pernyataan.  Penggunaan opsi netral lebih disarankan dibanding dengan opsi tidak tahu.  Penutup  Penulis kuesioner harus memutuskan apakah memasukkan titik tengah atau tidak sesuai dengan pernyataan  yang diberikan kepada responden (Brace, 2004). Meskipun penggunaan respon kategori tengah tidak  mempengaruhi reliabilitas dan validitas dalam penelitian ini, namun direkomendasikan bahwa penilaian  pengembang kuesioner untuk memasukkan alternatif tengah (Kulas, et al., 2008). Ahli lain bahwa  menyediakan kategori tengah memungkinkan responden untuk menunjukkan respon yang netral dan lebih  diskriminatif dalam respon mereka, membuat nilai skala yang lebih handal dan skala yang lebih disukai oleh  responden (Cronbach, 1950).  Banyak peneliti menyimpulkan bahwa berapa jumlah optimal kategori skala tergantung dari spesifik isi dan  fungsi dari kondisi pengukuran (e.g. Friedman, Wilamowsky, & Friedman, 1981). Misalnya dalam konteks  seleksi karyawan, penggunaan skala tanpa kategori tengah lebih mampu mereduksi kepatutan sosial (social  desirability) dibanding dengan yang menggunakan kategori tengah (Garland, 1991).   Menurut penulis, jenis pernyataan dalam butir juga menjadi pertimbangan untuk memasang opsi tengah  ataukah tidak. Untuk menanyakan masa lalu atau perilaku responden, kita tidak mungkin memberikan opsi  kategori tengah. Sulit sekali bagi responden ketika menemui pernyataan yang merefleksikan masa lalu  misalnya “Saya pernah berurusan dengan polisi“atau yang memfokuskan pada perilaku misalnya “Saya akan  menegur orang yang merokok di depan saya”.     REFERENSI  Aiken, L. R. (1983). Number of Response Categories and Statistics on a Teacher Rating Scale.  Educational and Psychological Measurement, 43(2), 397‐401.  Brace, I. (2004). Questionnaire design. London: Kogan Page Ltd.  Cronbach, L. J. (1950). Further evidence on response sets and test design. educational and  psychological measurement, 10, 3‐31.  DeMars, C. E., & Erwin, T. D. (2005). Neutral or Unsure: Is there a Difference?,  Poster presented at the annual meeting of the American Psychological Association.  Washington, DC.    3 | Pengembangan Skala Psikologi  |  Wahyu Widhiarso 2010    Dubois, B., & Burns, J. A. (1975). An Analysis of the Meaning of the Question Mark Response  Category in Attitude Scales. Educational and Psychological Measurement, 35(4), 869‐884.  Friedman, H. H., Wilamowsky, Y., & Friedman, L. W. (1981). A comparison of balanced and   unbalanced rating scales. The Mid‐Atlantic Journal of Business, 19(2), 1‐7.  Garland, R. (1991). The mid‐point on a rating scale: Is it desirable? . Marketing Bulletin, 2, 66‐70.  Goldberg, L. R. (1981). Unconfounding situational attributions from uncertain, neutral, and  ambiguous ones: A psychometric analysis of descriptions of oneself and various types of  others. Journal of Personality and Social Psychology, 41, 517‐552.  Hofacker, C. F. (1984). Categorical Judgment Scaling with Ordinal Assumptions. Multivariate  Behavioral Research, 19(1), 91 ‐ 106.  Klopfer, F. J., & Madden, T. M. (1980). The Middlemost Choice on Attitude Items. Personality and  Social Psychology Bulletin, 6(1), 97‐101.  Kulas, J. T., Stachowski, A., & Haynes, B. (2008). Middle Response Functioning in Likert‐responses to  Personality Items. Journal of Business and Psychology, 22(3), 251‐259.  Kulas, J. T., & Stachowski, A. A. (2009). Middle category endorsement in odd‐numbered Likert  response scales: Associated item characteristics, cognitive demands, and preferred  meanings. [doi: DOI: 10.1016/j.jrp.2008.12.005]. Journal of Research in Personality, 43(3),  489‐493.  Matell, M. S., & Jacoby, J. (1971). Is There an Optimal Number of Alternatives for Likert Scale Items?  Study I: Reliability and Validity. Educational and Psychological Measurement, 31(3), 657‐674.  Yang, C. L., O'Neill, T. R., & Kramer, G. A. (2002). Examining item difficulty and response time on  perceptual ability test items. Journal of Applied Measurement, 3, 282–299.        4 | Pengembangan Skala Psikologi  |  Wahyu Widhiarso 2010                5 | Pengembangan Skala Psikologi  |  Wahyu Widhiarso 2010   

https://www.pdf-archive.com/2012/05/01/widhiarso-2010-respon-alternatif-tengah-pada-skala-likert/

01/05/2012 www.pdf-archive.com

WINDA & SUDARNO ok 77%

Loan to Deposit Ratio (LDR) merupakan rasio kredit yang diberikan terhadap dana pihak ketiga yang diterima oleh bank yang bersangkutan.

https://www.pdf-archive.com/2016/11/08/winda-sudarno-ok/

08/11/2016 www.pdf-archive.com

teguh 250jt 77%

Tetap selama masa asuransi, akan diberikan Uang Pertanggungan dan Nilai Tunai (lihat Bagian B), apabila ada.

https://www.pdf-archive.com/2016/04/05/teguh-250jt/

05/04/2016 www.pdf-archive.com

ESTER & ARFIANTI ok 76%

Kualitas sebuah lembaga pendidikan umum pada awalnya akan dinilai baik jika pelayanan yang diberikan oleh bagian administrasi tata usaha yang bersangkutan dilakukan dengan cepat, akurat, dan terstruktur dengan baik.

https://www.pdf-archive.com/2016/11/08/ester-arfianti-ok/

08/11/2016 www.pdf-archive.com

JURNAL EZRA DAN DESI ANITA 76%

Yaitu, customer tidak hanya sekedar diberikan kepuasan.

https://www.pdf-archive.com/2016/11/08/jurnal-ezra-dan-desi-anita/

08/11/2016 www.pdf-archive.com

28-Merita Diana 75%

Instrumen yang digunakan mengukur minat belajar adalah kuesioner yang diberikan setelah pembelajaran diterapkan setiap siklus, sedangkan prestasi belajar dengan pemberian tes di pertemuan terakhir setiap siklus berakhir.

https://www.pdf-archive.com/2011/12/05/28-merita-diana/

05/12/2011 www.pdf-archive.com

Borang Pertandingan Mencipta Lagu Johor 74%

Penilaian akan diberikan kepada aspek kreativiti melodi yang bermutu, bernilai komersil dan menepati konsep serta mampu menarik minat semua golongan.

https://www.pdf-archive.com/2016/07/02/borang-pertandingan-mencipta-lagu-johor/

02/07/2016 www.pdf-archive.com

Terma & Syarat Program Project Moments 74%

Hadiah akan dihantar ke alamat kiriman yang diberikan oleh peserta dalam masa 6 – 8 minggu dari tarikh penerimaan penebusan sms oleh Penganjur.

https://www.pdf-archive.com/2017/11/28/terma-syarat-program-project-moments/

28/11/2017 www.pdf-archive.com

ppflash6nov2010 70%

Obyek yang ditampilkan, dapat diberikan efek seperti:

https://www.pdf-archive.com/2010/11/05/ppflash6nov2010/

05/11/2010 www.pdf-archive.com

59-Harmi Sugiarti 70%

Salah satu jenis bantuan belajar yang diberikan oleh UT adalah tutorial online (tuton) yaitu tutorial yang berbasis internet atau web based tutorial (WBT).

https://www.pdf-archive.com/2011/03/16/59-harmi-sugiarti/

16/03/2011 www.pdf-archive.com

30-Sitti Yani, Akhiruddin Maddu, Irmansyah 68%

Hal ini disebabkan karena perubahan struktur film CdS yang dihasilkan ketika diberikan sejumlah doping.

https://www.pdf-archive.com/2011/12/05/30-sitti-yani-akhiruddin-maddu-irmansyah/

05/12/2011 www.pdf-archive.com

42-Hedi Budiman 67%

Menurut Sumarmo (2000), untuk dapat mengembangkan kemampuan berpikir matematis dalam pembelajaran, guru juga perlu mendorong siswa untuk terlibat aktif dalam diskusi, bertanya serta menjawab pertanyaan, berpikir secara kritis, menjelaskan setiap jawaban yang diberikan, serta mengajukan alasan untuk setiap jawaban yang diajukan.

https://www.pdf-archive.com/2011/12/05/42-hedi-budiman/

05/12/2011 www.pdf-archive.com

14-Yunizar, Jakoni dan Ali Jamil 67%

Pemupukan Urtea dilakukan bertahap yaitun 7 hst, 21 hst dan 45 hst, SP36 diberikan pada saat tanam dan pupuk KCl diberikan dalam dua kali pemberian.

https://www.pdf-archive.com/2011/03/16/14-yunizar-jakoni-dan-ali-jamil/

16/03/2011 www.pdf-archive.com