PDF Archive

Easily share your PDF documents with your contacts, on the Web and Social Networks.

Share a file Manage my documents Convert Recover PDF Search Help Contact



8 Welli Yuliatmoko, Trimurti Artama .pdf



Original filename: 8-Welli Yuliatmoko, Trimurti Artama.pdf
Title: APLIKASI PEMROGRAMAN VISUAL BASIC
Author: banguns

This PDF 1.4 document has been generated by Acrobat PDFMaker 8.1 for Word / Acrobat Distiller 8.1.0 (Windows), and has been sent on pdf-archive.com on 16/03/2011 at 15:36, from IP address 202.146.x.x. The current document download page has been viewed 1561 times.
File size: 185 KB (11 pages).
Privacy: public file




Download original PDF file









Document preview


PERAN FMIPA UNIVERSITAS TERBUKA DALAM DIFUSI INOVASI TEKNOLOGI
UNTUK MENDUKUNG KETAHANAN PANGAN
Welli Yuliatmoko, Trimurti Artama
Universitas Terbuka
welli@mail.ut.ac.id, artama@mail.ut.ac.id

ABSTRAK
Salah satu rumusan hasil konferensi Dewan Ketahanan Pangan 2010 menyatakan bahwa prioritas
pembangunan ketahanan pangan pada masa yang akan datang perlu mendasarkan pada 9 isu strategis.
Dua dari sembilan isu tersebut adalah percepatan penganekaragaman pangan berbasis sumberdaya
pangan lokal dan kajian-kajian akademik kebijakan ketahanan pangan khususnya tentang stabilitas dan
keseimbangan kebutuhan dan pasokan berbasis sumberdaya lokal. Untuk dapat mendukung ketahanan
pangan berbasis pangan lokal tersebut mutlak dibutuhkan difusi inovasi teknologi di bidang pangan di
samping inovasi teknlogi itu sendiri. Dewasa ini masih terjadi kesenjangan antara kemajuan inovasi
teknologi di tingkat penelitian dan difusi inovasi teknologi di lapangan. Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam Universitas Terbuka melalui dua program studinya yaitu Program Studi Ilmu dan
Teknologi Pangan dan Program Agribisnis memiliki potensi yang cukup besar untuk berperan dalam
melakukan difusi inovasi teknologi bidang pangan.
Kata Kunci : FMIPA Universitas Terbuka, difusi inovasi teknologi, ketahanan pangan.

PENDAHULUAN
Saat ini, difusi inovasi teknologi di bidang pangan sangat dibutuhkan dalam rangka
mendukung ketahanan pangan.

Keberhasilan difusi inovasi teknologi di bidang

pertanian khususnya pangan dapat menyebabkan adopsi inovasi teknologi pangan yang
tepat.

Adanya dukungan adopsi inovasi teknologi dapat memberdayakan petani

sehingga mereka mampu meningkatkan produktifitas, kualitas produk, dan nilai tambah.
Iklim seperti ini menyebapkan mereka mempunyai posisi tawar dan daya saing yang
tinggi. Keberdayaan petani dapat menciptakan kemandirian pangan yang selanjutnya
juga dapat mewujudkan ketahanan pangan (Rangkuti, P.A, 2009).

Sampai saat ini masih terjadi kesenjangan antara kemajuan IPTEK di tingkat
penelitian dan difusi inovasi teknologi di lapangan. Hal ini disebabkan melaksanakan
difusi inovasi teknologi tidak semudah membalikkan telapak tangan.

Karena

penyebaran teknologi ke dalam kehidupan masyarakat agar dapat dimanfaatkan oleh
masyarakat, tidak hanya menyangkut bahwa teknologi itu berguna bagi masyarakat,
tetapi menyangkut pula bahwa masyarakat mau menggunakan teknologi tersebut dalam
kehidupannya. Program memperkenalkan satu produk teknologi pada masyarakat yang
hanya bertitik tolak dari konsep teknologi (spesifikasi, kelebihan, dan petunjuk
operasional) yang dikenal dengan difusi klasik semata-mata akan menemui kegagalan

1

tanpa disertai konsep-konsep lain dalam ilmu sosial seperti komunikasi, psikologi, dan
sosiologi (Hasibuan, A.A., 1999).

Lembaga pendidikan tinggi sebenarnya memiliki kemampuan memainkan peran
ganda yaitu menghasikan inovasi teknologi sekaligus melakukan difusi inovasi teknologi
itu sendiri.

Peran sebagai penghasil inovasi teknologi karena lembaga pendidikan

mampu melakukan penelitian dan pengembangan di bidang IPTEK. Hal ini
dimungkinkan karena di perguruan tinggi biasanya terhimpun sarana dan prasarana
IPTEK yang cukup mutakhir dan tersedia sumber daya manusia berkualitas tinggi yang
relatif menetap dan menekuni bidang ilmu yang menjadi keahliannya. Namun demikian
karena misi perguruan tinggi yang paling utama adalah menyelenggarakan pendidikan
dan karena kendala yang harus dihadapi dalam menyelenggarakan fungsi pendidikan
ini, maka misi lainnya yaitu menyelenggarakan penelitian dan pengabdian pada
masyarakat (difusi inovasi teknologi) menjadi agak terhambat. Bahkan kecenderungan
kegiatan penelitian dan pengabdian pada masyrakat di perguruan tinggi sejak lama
terbatas pada upaya menunjang proses belajar-mengajar dan untuk memenuhi KUM
kenaikan pangkat.

Dengan karakteristik sistem pembelajaran jarak jauh, Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam Universitas Terbuka (FMIPA-UT) dapat mengambil peran yang
strategis berkaitan dengan difusi inovasi teknologi dalam mendukung pembangunan
ketahanan pangan yang berbasis sumber pangan lokal. Dalam artikel ini akan dibahas
peran strategis yang dapat diambil oleh FMIPA-UT melalui dua Program Studi Ilmu dan
Teknologi Pangan (PS ITP) dan Program Studi Agribisnis terkait difusi inovasi teknologi
bidang pangan dalam rangka mendukung ketahanan pangan terutama yang berbasis
pangan lokal. Diharapkan dengan adanya peran ini FMIPA-UT ikut andil dalam
mendukung ketahanan pangan.

KETAHANAN PANGAN
Baru-baru ini, tepatnya,

24 Mei 2010, Dewan Ketahanan Pangan telah

merumuskan hasil komferensi Dewan Ketahanan Pangan 2010. Beberapa poin dari
rumusan tersebut, yaitu: (a) pembangunan ketahanan pangan menjadi salah satu
program prioritas dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 20102014, (b) prioritas pembangunan ketahanan pangan pada masa datang perlu

2

mendasarkan pada 9 isu strategis, seperti (1) sinergisme penanganan pangan, energi
dan kelestarian sumberdaya alam khususnya air untuk memantapkan ketahanan
pangan,

energi dan air secara berkelanjutan, (2) kemandirian pangan dengan

menekankan pada 5 komoditas strategis (padi, jagung, kedelai, gula, daging sapi ), (3)
sistem cadangan pangan dan distribusi pangan, (4) sistem logislik nasional yang efisien
yang mendasarkan keunggulan komparatif daerah dan rantai suplai yang efisien; (5)
penanganan kerawanan pangan dan kerentanan pangan sebagai tindak lanjut
diluncurkannya Peta ketahanan dan Kerentanan Pangan Nasional, (6) stabilitas dan
keterjangkauan harga, baik pada tingkat produsen maupun konsumen, (7) percepatan
penganekaragaman pangan berbasis sumberdaya pangan lokal, (8), monitoring system
ketahanan pangan sebagai basis early warning system; dan (9) kajian-kajian akademik
kebijakan ketahanan pangan khususnya tentang stabilitas dan keseimbangan
kebutuhan dan pasokan berbasis sumberdaya lokal, dan (c) sinergisme penanganan
pangan, energi dan kelestarian sumber daya air perlu dilakukan untuk meningkatkan
kapasitas produksi pangan (Sinar Tani, 2010).

Masuknya dua isu strategis yang berbasis sumberdaya dan pangan lokal dalam
rumusan Dewan Ketahanan Pangan tersebut di atas dapat dimaknai bahwa pangan dan
semberdaya lokal diyakini mampu untuk berperan strategis dalam mendukung
ketahanan pangan nasional.

Potensi ketersediaan pangan lokal memang sangat

melimpah. Indonesia memiliki setidaknya 77 bahan makanan lokal yang mengandung
karbohidrat yang hampir sama dengan nasi sehingga bisa dijadikan substitusi (Kompas,
2010). Sebagian besar dari pangan lokal tersebut adalah umbi-umbian. Tidak seperti
beras, umbi-umbian dapat tumbuh dengan baik di hampir seluruh wilayah di Indonesia,
bahkan dapat ditanam di lantai hutan sebagai tanaman sela. Produk pangan lokal
seperti beras cianjur, jeruk medan, markisa makasar, asinan bogor, kopi lampung, talas
bogor, jenangan kudus, bubur manado,apel malang, talas bogor, dan lain-lain
menyimpan potensi indigenus yang merupakan kekuatan yang luar biasa (Hariyadi,
2007). Banyaknya keragaman pangan lokal olahan tersebut bila dikembangkan dengan
baik akan memiliki nilai ekonomi dan strategis ketahanan pangan yang dapat diandalkan

Namun walaupun demikian dalam implementasinya di lapangan masih dijumpai
masalah terutama berkaitan dengan mutu rendah dan jaminan keamanan pangan
terutama dari sisi kesehatan, dimana produk yang dibuat seringkali tidak memenuhi

3

standari keamanan dan kesehatan yang memadai. Standarisasi produk olahan pangan
dalam hal ini adalah sesuatu yang mutlak adanya terutama untuk memberikan jaminan
keamanan dan kesehatan bagi konsumen (Kastaman, 2007).

Di era global sekarang ini, produk pangan lokal harus memiliki daya saing yang
tinggi. Untuk itu, usaha pengembangan produk pangan lokal mutlak diperlukan. Untuk
dapat menjadikan produk pangan lokal berdaya saing tinggi harus ditunjang oleh inovasi
teknologi yang berkaitan dengan aspek pengukuran (metrologi) yang diperlukan dalam
standarisasi produk yang dibuat. Kemudian produk yang dihasilkan sebelum dipasarkan
diuji terlebih dahulu agar setelah lolos pengujian (testing) agar diperoleh produk yang
bermutu.

Kegiatan ini perlu didukung oleh keberadaan lembaga pendukung seperti

Lembaga Riset, Perguruan Tinggi, Lembaga Standarisasi dan Akreditasi serta peran
pemerintah sebagai regulator dan fasilitator.

Agar inovasi teknologi dibidang pangan terutama yang berkaitan dengan pangan
lokal dapat diadopsi oleh pengguna seperti pelaku industri, Usaha Kecil Menengah
(UKM), perusahaan rumah tangga, dan lain-lain dibutuhkan suatu usaha difusi inovasi
teknologi.

Menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh Badan Litbang Pertanian,

diperlukan sekitar dua tahun sebelum teknologi baru yang dihasilkan Badan Litbang
Pertanian diketahui oleh 50 persen dari Penyuluh Pertanian Spesialias (PPS), dan enam
tahun sebelum 80 persen PPS mendengar teknologi baru tersebut. Tenggang waktu
sampainya informasi dan adopsi teknologi tersebut oleh petani tentu lebih lama lagi
(Prima Tani Kabupaten Batang, 2009).

DIFUSI INOVASI TEKNNOLOGI
Difusi adalah proses dimana suatu inovasi dikomunikasikan melalui saluran-saluran
tertentu selama beberapa waktu di antara angota-anggota dari suatu sistem sosial
(Rogers, 1983 hal.5 dalam Hasibuan, A.A., 1999). Difusi (penyebarserapan) merupakan
jenis khusus dari teknologi dengan pesan-pesan yang disampaikan berkaitan dengan
gagasan-gagasan baru. Dalam artikel ini kata difusi diterjemahkan sebagai penyebar
serapan, bukan sekedar penyebaran atau pemasyarakatan, yang biasanya diistilahkan
dengan deseminasi atau sosialisasi. Penyebarserapan menekankan bahwa sesuatu itu
disebarkan, kemudian diserap sebagai bagian dari diri penerima. Difusi selalu berkaitan
dengan inovasi (dan biasanya dikaitkan dengan teknologi) sehingga kata penyebar

4

serapan lebih tepat karena inovasi teknologi itu harus digunakan secara praktis oleh
penerimanya. Hal ini juga berkaitan dengan kata adopsi yang selalu digunakan dalam
membicarakan penyebarserapan inovasi teknologi.

Dari pengertian difusi menurut Rogers di atas, dalam suatu proses difusi inovasi
terdapat 4 elemen, yaitu: (a) satu inovasi; (b) komunikasi; (c) selama beberapa waktu
tertentu; (d) satu sistem sosial. Satu inovasi merupakan satu gagasan, praktek, atau
obyek yang dipersepsikan sebagai sesuatu yang baru oleh seorang induvidu atau
sejumlah orang yang mengadopsinya. Komunikasi adalah proses dimana seseorang
induvidu (komunikator) memindahkan stimuli (biasanya verbal) untuk merubah perilaku
yang lain atau khalayak. Namun pengertian yang lebih baru menekankan komunikasi
sebagai proses dua arah dimana dua pihak yang berkomunikasi saling bertukar
informasi sehingga terjadi penggunaan bersama makna dari yang dikomunikasikan itu.
Elemen ketiga dalam proses difusi adalah waktu yang merupakan satu elemen penting
dalam proses. Dimensi waktu terlibat dalam proses difusi: (a) dalam proses membuat
keputusan tentang inovasi dari sejak seorang menerima informasi tentang inovasi
sampai dengan mengadopsi atau menolak informasi itu; (b) kecepatan atau
keterlambatan relative seseorang atau sekelompok orang untuk mengadopsi inovasi,
dan (c) dalam tingkat adopsi terhadap inovasi dalam suatu sistem, yang biasanya
tercermin dari jumlah anggota sistem yang mengadopsi inovasi selama beberapa waktu.
Sistem sosial sebagai elemen terakhir dari proses difusi, secara sederhana merupakan
sejumlah kelompok masyarakat yang saling berkaitan yang secara bersama mengatasi
masalah dalam mencapai tujuan bersama.

Dalam penyebarserapan inovasi teknologi ke dalam suatu sistem sosial dapat
diperoleh 2 hasil yang berbeda. Pertama, inovasi teknologi itu diadopsi oleh anggota
masyarakat dalam sistem sosial dan sebaliknya hasil yang kedua adalah penolakan
inovasi.

Proses penyebarserapan inovasi teknologi yang menghasilkan keputusan

masyarakat untuk menerima dan menolak satu inovasi teknologi akan mengalami 5
tahapan dikaitkan dengan diri penerimannya. Kelima tahapan ini meliputi: pengetahuan,
persuasi, keputusan, implementasi, dan konfirmasi yang oleh Rogers disebut keputusan
inovasi.

5

Strategi dalam menyebarserapkan inovasi teknologi ke dalam suatu sistem sosial
atau masyarakat, biasanya bertitik tolak dari salah satu 2 model atau pendekatan.
Model pertama adalah model difusi klasik yang bersifat sentralistik (Rogers, 182 dalam
Hasibuan, 1999). Model kedua yaitu model difusi desentralisasi. Model kedua ini lebih
banyak diterapkan dalam difusi inovasi teknologi.

Strategi penyebarserapan inovasi

teknologi model kedua ini ke dalam sistem sosial dapat disusun melalui tahap sebagai
berikut: (a) Inventarisasi dan analisis sistem sosial; (b) kajian akan kapasitas organisasi
bagi inovasi; (c) penentuan rencana strategik.

Berdasarkan fakta-fakta di atas, penyebarserapan (difusi) inovasi teknologi
membutuhkan ilmu pengetahuan dan wawasan yang cukup bagi seorang atau
organisasi yang akan melakukan program penyebarserapan (difusi). Salah satu yang
dibutuhkan dalam melakukan difusi inovasi teknologi adalah kemampuan komunikasi
terutama komunikasi pertanian.

Komunikasi pertanian bukan saja bertujuan untuk

mempengaruhi sikap dan perilaku komunikan seperti yang sering ditemui dalam
penyuluhan pertanian yang lebih banyak dikuasai oleh kekuatan komunikator
(komunikasi satu arah), tetapi juga perlu memperhatikan peran komunikan baik sebagai
individu maupun anggota masyarakat yang dikenal dengan komunikasi dua arah.

PERAN FMIPA UNIVERSITAS TERBUKA
Tugas pokok dan fungsi dosen secara eksplisit pada pasal 1 ayat 2 UndangUndang No.14 Tahun 2005 Guru dan Dosen bahwa “Dosen adalah pendidik
professional dan ilmuan dengan tugas utama mentransformasikan, mengembangkan,
dan menyebarluaskan, ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni melalui pendidikan,
penelitian, dan pengabdian pada masyarakat”. Berdasarkan pasal 1 tersebut, tugas
pokok dan fungsi dosen melekat pada kedudukan dan perananya, yaitu: (a) bertugas
mentransformasikan ilmu pengetahuan dan seni melalui fungsi pendidikan; (b) bertugas
mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni melalui funsi penelitian; (c)
bertugas menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni melalui fungsi
pengabdian pada masyarakat (UU Dosen 2005).

Namun demikian, karena misi perguruan tinggi yang paling utama adalah
menyelenggarakan pendidikan, maka misi lainnya yaitu menyelenggarakan penelitian
dan pengabdian pada masyarakat menjadi agak terhambat. Di samping itu, karena

6

kendala-kendala dana, sarana dan prasarana, kegiatan penelitian di perguruan tinggi
sejak lama terbatas pada upaya menunjang proses belajar-mengajar dan untuk
memenuhi KUM kenaikan pangkat.

FMIPA-UT adalah salah satu fakultas di UT yang memiliki potensi yang cukup besar
untuk berperan dalam melakukan difusi inovasi teknologi bidang pangan dalam rangka
mendukung upaya ketahanan pangan berbasis pangan lokal. Peran tersebut dapat
dilakukan oleh FMIPA-UT melalui dua program studinya yang memilki kaitan langsung
dengan ketahanan pangan berbasis pangan lokal. yaitu PS ITP dan PS Agibisnis.
Dengan konsep pembelajaran jarak jauh yang diterapkannya, FMIPA-UT memiliki
beberapa kelebihan yang dapat dimanfaatkan untuk mendukung peran dalam difusi
inovasi teknologi (Gambar 1). Kelebihan tersebut diantaranya adalah karena UT selalu
fokus dalam teknologi pembelajaran sehingga dapat menghasilkan media penyebaran
difusi inovasi yang tepat. Di samping itu, dengan karakteristik belajar jarak jauh FMIPAUT melalui dua program studinya memiliki mahasiswa yang potensial. Potensial dalam
arti selain sebagai mahasiswa pada umumnya, mereka juga sekaligus subyek dan
obyek dari difusi inovasi teknologi itu sendiri. Sebagai subyek atau pelaku ditunjukkan
oleh mahasiswa PS Agribisnis yang sebagian besar adalah penyuluh atau petugas
penyuluh lapangan (PPL). Sebagai obyek ditunjukkan oleh mahasiswa program PS ITP
yang kebanyakan bekerja di sektor pangan atau pemilik industry kecil. Kelebihan ini
dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan media penyebaran inovasi teknologi yang tepat
sasaran.

7

Gambar 1. Peran FMIPA-UT dalam melakukan difusi inovasi teknologi.

PERAN PRODI ITP
Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan merupakan program studi di Universitas
Terbuka yang menerapkan sistem pembelajaran jarak jauh di bidang kajian pangan.
Program studi ini berada di FMIPA-UT, tepatnya di Jurusan Biologi. Program Studi ITP
UT bertujuan untuk menghasilkan sarjana ilmu dan teknologi pangan yang memiliki
kompetensi di bidang manajemen industri pangan kepedulian terhadap lingkungan,
kepekaan sosial, dan jiwa wirausaha yang dapat berkontribusi terhadap perkembangan
ilmu dan teknologi pangan (Tim Penulis katalog Universitas Terbuka dalam Yuliatmoko,
2010).

Dengan menerapkan sistem pembelajaran jarak jauh di bidang pangan, program ini
dapat berperan serta dalam meningkatkan daya saing produk pangan lokal melalui
penelitian dan pengabdian masyarakat. Dengan sistem pembelajaran jarak jauh
memungkinkan mahasiswa program studi ini adalah pelaku industri pangan baik skala
rumah tangga atau skala industri. Kelebihan ini dapat dimanfaatkan untuk menggali
potensi sosial lebih dalam mengenai pangan lokal. Dengan melakukan identifikasi
potensi yang lebih mengenai pangan lokal memungkinkan menemukan jenis inovasi
teknologi yang tepat. Melalui pengabdian masyarakat, dosen program ini dapat ikut
melakukan difusi inovasi teknologi berbasis pangan lokal. Wujut nyatanya adalah
membuat mendia penyebaran inovasi teknologi seperti leaflet, brosur, artikel, poster,

8

CD, buku dan lain-lain. Melalui media tersebut dapat disampaikan teknologi yang dapat
meningkatkan produktivitas dan kualitas produk, menekan susut, meningkatkan nilai
tambah. Media tersebut perlu disebarluaskan baik melalui alur konvensional seperti
memberikan pada lembaga atau orang yang memerlukannya atau memosting
diinternet,melalui web, blog, facebook, sweter, dan lain-lain.

Di samping itu bila

memungkinkan dapat ikut berperan serta dengan cara bermitra dengan lembaga yang
lebih fokus mengurusi adopsi inovasi teknologi seperti Prima Tani (Program Rintisan
dan Akselerasi Pemasyarakatan Inovasi Teknologi Pertanian milik Departemen
Pertanian).

PS S1 Agribisnis
Program Studi S1 Agribisnis merupakan salah satu program studi pada FMIPA-UT.
Program Studi S1 Agribisnis dari sejak 2004.2 sampai dengan 2008.1 ditawarkan
sebagai program studi S1 Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian dengan 3 bidang
keahlian Pertanian, Peternakan, atau Perikanan (Tim Penulis Katalog Universitas
Terbuka, 2010)

Program S1 Agribisnis bertujuan untuk menghasilkan sarjana yang mempunyai
kompetensi

agribisnis

di

pertanian/peternakan/perikanan.

bidang

minat

penyuluhan

Lulusan

Sarjana

(S1)

dan

Agribisnis

komunikasi
Bidang

Minat

Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian/Peternakan/Perikanan diharapkan mampu
mengaplikasikan ilmu penyuluhan dan komunikasi yang berwawasan agribisnis agar
dapat

berkontribusi

terhadap

pembangunan

pertanian

di

bidang

pertanian/peternakan/perikanan (Tim Penulis Katalog Universitas Terbuka, 2010).

Dengan

system

pembelajaran

jarak

jauh,

seperti

fokus

pada

teknologi

pembelajaran, program ini dapat berperan pada difusi inovasi teknologi di bidang
agribisnis. Wujud nyatanya adalah penyediaan berbagai media seperti leaflet, brosur,
artikel, poster, CD, buku dan lain-lain yang dapat digunakan oleh penyuluh
pertanian/peternakan/perikan

sebagai

media

mengkomunikasikan

hasil

inovasi

teknologi. Di samping itu, program ini bersama penyuluh dapat juga melakukan difusi
inovasi teknologi itu sendiri melalui pengabdian masyarakat berbasis pangan lokal. Hal
ini dimungkinkan karena mahasiswa program ini sebagian besar adalah penyuluh
lapang yang banyak pengalaman dalam hal disemilasi dan sosialisasi produk inovasi

9

teknologi. Dari mahasiswanya, dosen-dosen program ini dapat memperoleh banyak
informasi terkait sumber daya dan pangan lokal. Sehingga dosen-dosen program ini
dapat mengarahkan penelitian dan pengabdian masyarakatnya pada kajian-kajian
akademik kebijakan ketahanan pangan khususnya berbasis sumberdaya dan pangan
local

PENUTUP
Difusi inovasi teknologi pangan lokal perlu ditanganini dengan serius jika
mengharapkan petani, pelaku industri, UKM, dan lain-lain menghasilkan produk pangan
lokal yang berdaya saing tinggi. Karena dukungan adopsi inovasi teknologi terbukti
dapat memberdayakan petani sehingga mereka mampu meningkatkan produktifitas,
kualitas produk, dan nilai tambah. Oleh karena itu, peran untuk melakukan difusi inovasi
teknologi tidak hanya menjadi tanggungjawab badan yang khusus menangani difusi
inovasi teknologi semata seperti prima tani namun juga diharapkan semua lapisan dapat
ikut ambil bagian untuk melakukannya.

Lembaga pendidikan tinggi sebenarnya memiliki kemampuan memainkan peran
ganda yaitu menghasikan inovasi teknologi sekaligus melakukan difusi inovasi teknologi
itu sendiri. Namun demikian karena misi perguruan tinggi yang paling utama adalah
menyelenggarakan pendidikan maka misi lainnya yaitu menyelenggarakan penelitian
dan pengabdian pada masyarakat (difusi inovasi teknologi) menjadi agak terhambat.
Dengan karakteristik sistem pembelajaran jarak jauh, FMIPA UT dapat mengambil peran
yang

strategis

berkaitan

dengan

difusi

inovasi

teknologi

dalam

mendukung

pembangunan ketahanan pangan yang berbasis sumber pangan lokal. Melalui dua
program studinya yaitu ITP dan Agribisnis, FMIPA –UT dapat menghasilkan media
penyebaran inovasi teknologi yang tepat sasaran seperti leaflet, brosur, artikel, poster,
CD, buku dan lain-lain. Di samping itu, FMIPA –UT juga dapat melakukan difusi inovasi
teknologi secara langsung melalui pengabdian masyarakat dengan bekerja sama
dengan lembaga-lembaga lain seperti prima tani.

10

REFERENSI
[1] Anonimous. (2005). Undang-Undang Republik Indonesia No. 14 Tahun 2005 tentang
Guru dan Dosen.
[2] Hariyadi, Purwiyatno. (2007). Peran PATPI dalam Menunjang Standarisasi Produk
Pangan Lokal. Diambil 18 Oktober 2010 dari
[3] Hasibuan, A.A. (1999). Penyebarserapan (Difusi) Inovasi Teknologi Ke Dalam Sistem
Sosial/Masyarakat. Warta Pengelolaan Litbang Perkembangan Iptek Vol 10 No.22/1999.
Hal. 79-91.
[4] Kastaman, R. (2007). Potensi dan Kompetensi Perguruan Tinggi dalam Upaya
Standarisasi Produk Pangan Lokal dalam prosiding Seminar Nasional Patpi 2007 dengan
Tema: Meningkatkan daya saing produk pangan local melalui ilmu dan teknologi untuk
menunjang Ketahanan Pangan Nasional. Patpi.
[5] Kompas. (2010). "Please", Jangan Bergantung pada Nasi.... Diambil 21 Oktober 2010
dari www.kompas.com
[6] Prima Tani Kabupaten Batang. (2009). Keberhasilan Penyebaran Inovasi Pertanian
Badan Litbang Dalam Konteks Pembangunan Pertanian Wilayah. Diambil 18 Oktober
2010 dari.
[7] Rangkuti, P.A. (2009). Strategi Komunikasi Membangun Kemandirian Pangan. Jurnal
Litbang Pertanian, 28(2), 2009. Badan Litbang Pertanian.
[8] Sinar Tani. (2010). Rumusan Hasil Konferensi Dewan Ketahanan Pangan 2010. Diambil
15 Oktober 2010 dari www.sinartani.com
[9] Yuliatmoko, W. (2009). Ketahanan Pangan Berbasis Pangan Lokal. Universitas Terbuka.

KEMBALI KE DAFTAR ISI

11


Related documents


PDF Document 8 welli yuliatmoko trimurti artama
PDF Document 38 welli yuliatmoko
PDF Document 31 ratih putri r r pamekas
PDF Document 7 ishak juarsah
PDF Document 34 anang suhardianto
PDF Document 26 made dharma harthana


Related keywords